Merawat Rohani

oleh Prof. Dr. Afrizal, M

BULAN Ramadan identik dengan bengkel dan umat Islam identik dengan kendaraan. Sebuah mobil misalnya ketika diciptakan pertama sekali kondisinya sangat prima. Semua komponen mobil itu berfungsi dengan baik dan sempurna. Ketika manusia diciptakan pertama sekali, kondisinya juga prima, semua organ tubuhnya berfungsi dengan baik, panca inderanya dapat digunakan sesuai fungsinya. Memang ada orang yang lahir cacat, dan sifat-sifat kerohaniannya bersih, tidak ada noda dan inilah yang disebut kondisi fitrah.   Ketika mobil baru mulai dipakai, kondisinya tidaklah tetap, melainkan pasti  mengalami perubahan secara terus menerus. Semakin lama mobil itu dipakai semakin terus ia berubah. Perubahan terjadi disebabkan oleh pemakaian setiap komponen dengan gerakan terus menerus yang mengakibatkan semakin lama keadaannya semakin haus, longgar, rusak, keropos sampai akhirnya tidak dapat dipakai lagi, hancur, lalu dibuang dan diganti dengan komponen yang baru.  Pemilik perusahaan mengetahui bahwa mobil ini memerlukan perawatan setiap saat agar mobil dapat lebih lama bertahan dan tidak cepat hancur. Untuk itu pemilik perusahaan membangun bengkel-bengkel mobil di mana-mana sebagai tempat untuk mengganti dan memperbaiki setiap kerusakan komponen mobil itu, walaupun seluruh pisik mobil itu nanti akan menjadi besi tua dan keberadaan mobil hilang ditelan masa.

Manusia juga demikian. Ketika seorang anak Adam lahir ke dunia, semua organ tubuhnya mulai bergerak sesuai fungsi masing-masing. Kalau fisik baik, semua organ tubuhnya berfungsi dengan baik, hidupnya terasa senang, tidak terasa adanya penyakit.  Ciri fisik yang sehat, ketika akan mengerjakansesuatu pekerjaan badannya merasa fit. Tidak terasa ada kelemahan atau kekurangan apa-apa. Kondisi itu akan mengalami perubahan terus-menerus. Perubahan fisik terjadi dari kondisi yang prima di waktu kecil menjadi semakin berkurang dan akhirnya menghilang. Semakin lama masa hidup manusia, fisiknya juga akan mengalami penurunan. Pertumbuhan manusia dari kecil menjadi remaja, dewasa, tua dan akan berakhir kematian. Kita ambil satu contoh dengan gigi. Ketika anak berumur sekitar 6 atau 7 bulan, giginya mulai tumbuh yang disebut gigi susu. Setelah anak berumur 3 atau 4 tahun gigi susu itu mulai copot dan tumbuh lagi gigi baru. Gigi baru ini berfungsi terus menerus dan tidak ada pergantian lagi kecuali dengan gigi palsu. Tidak selamanya gigi berfungsi dengan baik karena pada waktu-waktu tertentu muncul penyakit gigi. Coba bayangkan bagaimana orang sakit gigi. Ketika orang sakit gigi diperlukan rumah sakit, atau puskesmas untuk memeriksa dan mengobati gigi yang sakit agar giginya pulih dan berfungsi kembali dengan baik. Begitu juga dengan organ-organ tubuh yang lain, seperti jantung, pau-paru, ginjal, mata, telinga, semua mengalami sakit dan perlu pengobatan.

Selain itu, ketika ruh ditiupkan pada saat janin berada dalam rahim ibu, pada saat itu pula ditetapkan berbagai potensi rohani dari manusia, baik sifat positif maupun sifat negatif. Kepadanya ditanamkan komponen-komponen rohani seperti sifat pemaaf-pendendam, penyayang-pemarah, sabar-keluh kesah, dermawan-pelit, rendah hati – sombong, tergesa-gesa, dan banyak lagi sifat kerohanian lain yang ditanamkan pada diri manusia. Sifat-sifat itu mempunyai hak yang sama untuk berkembang. Setiap sifat yang berlawanan ini berfungsi sekaligus sebagai pola untuk memberikan penilaian, apakah manusia ini berkepribadian baik dalam hidupnya atau berkepribadian buruk.  Setelah lahir ke dunia sifat-sifat rohaniah itu berkembang. Sepanjang tahun dalam dirinya selalu terjadi persaingan antara baik dan buruk. Itu adalah realisasi dari pada sifat potensial yang dimiliki manusia tadi. Islam mengajarkan agar manusia mengembangkan potensi baik dan melawan dan mengalahkan potensi buruk yang ada dalam dirinya. Allah menyayangi orang yang berbuat baik dan membenci orang yang berbuat jahat. Namun kadang-kadang karena dorongan kejahatan lebih kuat dari dorongan kebaikan manusia sering terjerumus kepada keburukan, kedurhakaan. Tidak sedikit manusia terjerumus karena tidak mampu menguasai diri. Allah sangat mengetahui kebutuhan rohani akan pembinaan. Untuk menghapus kejahatan yang sudah terlanjur dilakukan dan mengembalikan fungsi kebaikan dalam dirinya Allah menjadikan bulan Ramadan sebagai bengkel ronahi bagi manusia.  Ada beberapa faktor yang dapat dicerna dari fungsi Ramadan. Pertama untuk men-check-up sifat-sifat kerohaniahan yang ada dalam diri manusia sebagai hablun minallah. Misalnya mencek kualitas puasa, apakah puasa kita sudah mencapai kesempurnaan sesuai dengan ukuran yang diredai Allah, artinya apakah puasa kita sudah benar-benar dijalankan karena Allah atau hanya sebagai tradisi kebanyakan saja, alias bondong air bondong dedak.  Untuk mengetahui tingkatan kualitas ini adalah dengan mengingat sudah seberapa jauh kita berkomunikasi dengan Allah dalam berpuasa. Ketika berbuka puasa saja misalnya, kita baca doa, Allahumma laka shumtu, wa bika aamantu, wa ‘ala rizqika afthartu, ya karena Engkau kami berpuasa, dengan Engkau kami beriman dan atas pemberian rezki yang Engkau berikan kami berbuka. Perlu diketahui, ketika membaca doa itu, kemana pikiran kita? apakah kepada Allah, atau kepada pebukaan yang tersedia. Itu hanya diketahui oleh yang berbuka. Jadi berbuka yang baik adalah mengingat Allah ketika membaca doa, bukan mengingat makanan pebukaan. Begitu juga dengan amaliah yang lain, seperti Tarawih, Witir, Tadarus Alquran, diri dilatih untuk mengembalikan kepada Allah, dalam arti banyak mengingat Allah ketika menjalankan amalan-amalan itu. Ini akan memberikan motivasi untuk meningkatkan kualitas ibadah, bukan hanya di bulan Ramadan, tetapi juga di luar Ramadan.

Kedua, mencek sekaligus meningkatkan amal hablun minannas, sejauh mana hubungan kita dengan sesama manusia, kalau selama ini kita banyak mengingat kesalahan orang lain dan lupa terhadap diri kita maka sekarang dibalik, kita perlu mengingat seberapa banyak kesalahan kita kepada orang lain dan melupakan kesalahan orang lain kepada diri kita. Ini akan membawa kedamaian yang luar biasa bagi diri sendiri dan masyarakat. Kedatangan Ramadan menjadi motor untuk mengetahui setiap kekurangan amal lahir dan batin dari diri manusia. Setelah diketahui kelemahan, kekurangan dan kerusakan amal, kita juga berupaya untuk menyervisnya, memperbaiki yang dapat diperbaiki dan mengantinya dengan amal, sikap, sifat yang benar dengan peningkatan terus menerus.  Melalui Ramadan sebagai bengkel rohani kita sebagai mukmin dan muslim berharap agar kita semakin dapat mencapai kualitas yang menjadi tujuan dari puasa yang diisyaratkan dalam surat al-Baqarah yang sering dibaca tetapi belum tentu tercapai selama ini. Kalau memang belum tercapai mari kita berupaya mencapainya agar setelah keluar dari bengkel rohani ini kondisi kita kembali pulih seperti fitrah. Semoga.***

Telah Terbit di Riau Pos Tanggal 22 April 2021

Link:
https://riaupos.jawapos.com/petuah-ramadan/22/04/2021/249375/merawat-rohani%C2%A0.html

About Jasnida Jasnida

Check Also

Ampunan Allah

  Oleh Prof. Dr. H. Ilyas Husti, MA Dalam Alquran dalam surat Al-Baqarah ayat 201 …